Serat kagem Bapak

Jumat, 7 April 2017....
Pak, shaf terdepan tempat biasa Bapak duduk di masjid, pas jumatan tadi sudah dipakai orang lain. Iya pak, siang tadi menjadi jumatan pertamaku di Masjid Taslim tanpa Bapak. Bapakku yang selalu berangkat di waktu awal jumatan agar pundi-pundi pahala lebih banyak terkumpul, lebih mendekat ke surga.

Saudara dan teman-teman baik Bapak yang selama ini bersapa salam sesaat sebelum Bapak masuk ke pekarangan pasti akan merindukan momen itu. Tapi sekarang insyaAllah Bapak udah tenang di alam sana. Allah sayang banget sama Bapak, Allah memanggil Bapak dengan sangat tenang. Kata Ibuk, Bapak pergi dengan ‘apik banget’. Itu yang menguatkan kami Pak, alasan itu yang membuat kami jadi lebih ikhlas melepas Bapak.
 
Foto terakhir Bapak bersama anak cucunya....
Pak...istri, anak, dan cucumu ikhlas melepas Bapak, meskipun tak terbantah kalau kami sangat-sangat sedih, bahkan tangisan yang terledak keras itupun belum dapat mewakili kesedihan hati kami. Tapi sekali lagi, kami ikhlas bapak mendahului kami, karena kami yakin insyaAllah kita akan bertemu lagi dengan lebih membahagiakan.

Mereka dan Tugu Jogja



di 19122013 malam….

…malam ini malam terakhir bagi kita untuk mencurahkan rasa rindu di dada… #hormatsayakepadabangrhomadanmbakelvi

Yeahhh…itu malam terakhir kami berlima ngumpul di taun 13 ini, meskipun paginya teteeeppp futsal bareng…;)
Nggak ada rencana matang buat kami untuk nongkrong malam itu (lha wong kalo direncanain biasanya malah gagal…), hanya kompensasi dari beragam letupan-letupan isi kepala yang pengin dikeluarkan. (apa siiihhh…!!!!).


mereka terlihat sangat ganteng ketika difoto blur gini...:)


Kawan, saya akan kenalkan teman-teman asyik malam itu…

sekitar nol kilometer jogja


Mencoba memotret sekitar Nol Kilometer Jogja (tempo doeloe kawasan ini orang menyebutnya sebagai Air Mancur)  - dan sekitarnya dikala senja...
 
Foto 1. Hitam Putih BI
Bangunan tinggalan Kolonial Belanda ini masih berdiri megah nan kokoh di sebelah timur Kantor Pos Besar Jogja yang  juga warisan dari negeri Marco van Basten itu.  Gedung putih bersih ini sekarang dimanfaatkan sebagai salah satu kantor Bank Indonesia Cabang Yogyakarta. Please, jangan nanya dulu sebelah timur laut bangunan ini buat praktek apa... Please, ga usah nanya...ntar pada tau kalo di situ dulu banyak mbak-mbak yang kadang kadang berkumis tipis karena lupa bercukur ketika mau berangkat dinas...:p. Tapi itu duluuu, dulu bangetttt...
Hitam Putih BI
Gedung Bank Indonesia Yogyakarta
18 Desember 2012; 16:15
Canon: f4.5 - 1/125

Foto 2. Cinta Pos
Sama sekali saya tidak ada rencana untuk motret barang ini. Saya juga baru sekali itu melihat monumen mungil ini. Dan pas saya numpang shalat maghrib di Kantor Pos Besar Jogja, saya melewati obyek itu dan jepretttt!!!
Sempat sih terpikir untuk bawa sepeda itu buat pulang daripada harus ngebis (di Jogja, jam segitu bis udah pada bobok manis di pool-nya kaleee...). Tapi berhubung ban-nya gembos, dengan senang hati saya urungkan niat jahat itu... Behhh...

Cinta Pos
Monumen Ultah Pos 265 Kantor Pos Besar Yogyakarta
18 Desember 2012; 18:35
Canon: f4 - 1/80